Cara Cek Transistor Bd139 Dan 140

Apakah Anda sering merasa kesulitan dalam mengecek keadaan transistor BD139 dan BD140? Jika iya, tidak perlu khawatir karena dalam artikel ini kami akan memberikan panduan praktis yang mudah diikuti untuk mengecek kedua transistor ini. Transistor BD139 dan BD140 adalah komponen elektronik yang sangat umum digunakan dalam berbagai rangkaian, terutama dalam aplikasi audio frekuensi rendah dan daya sedang. Dengan mengetahui cara yang efektif untuk melakukan pengecekan pada kedua transistor ini, Anda dapat dengan cepat mengidentifikasi apakah transistor tersebut masih berfungsi dengan baik atau sudah rusak. Mari kita mulai!

Cara Cek Transistor BD139 dan BD140 dengan Mudah

Saat bekerja di bidang elektronik, terkadang kita perlu melakukan pemeriksaan atau pengujian terhadap transistor. Transistor merupakan salah satu komponen penting dalam rangkaian elektronik, dan salah satu jenis transistor yang sering digunakan adalah transistor BD139 dan BD140. Dalam artikel ini, kita akan membahas cara mudah untuk melakukan pemeriksaan transistor BD139 dan BD140.

Pengenalan Transistor BD139 dan BD140

Sebelum memulai proses pemeriksaan, penting untuk memiliki pemahaman dasar tentang transistor BD139 dan BD140. Kedua transistor ini termasuk dalam keluarga transistor Bipolar Junction Transistor (BJT) yang sering digunakan dalam aplikasi daya sedang hingga tinggi. BD139 merupakan transistor NPN dengan daya hingga 1,5 watt, sedangkan BD140 merupakan transistor PNP dengan daya hingga 1,5 watt juga.

Alat yang Dibutuhkan

Sebelum memulai proses pemeriksaan, pastikan Anda telah mempersiapkan alat-alat yang dibutuhkan. Beberapa alat yang digunakan untuk cek transistor BD139 dan BD140 antara lain:

  • Multimeter (Ohmmeter dan HFE meter)
  • Baterai 9V
  • Pinset

Cara Cek Transistor BD139

Langkah pertama dalam pemeriksaan transistor BD139 adalah memastikan transistor terlebih dahulu. Untuk ini, kita dapat menggunakan multimeter dalam mode Ohmmeter. Sambungkan probe positif multimeter ke kaki basis transistor, dan probe negatif ke kaki emitter transistor. Jika transistor dalam kondisi baik, maka multimeter akan menunjukkan resistansi yang rendah (kurang dari 100ohm) atau terdengar bunyi beep jika multimeter mendukung fungsi beep. Jika tidak ada respon dari multimeter, maka transistor kemungkinan rusak.

Selanjutnya, kita juga dapat melakukan pemeriksaan transistor BD139 dengan menggunakan HFE meter pada multimeter. Sambungkan probe positif HFE meter ke kaki basis transistor, dan probe negatif ke kaki emitter transistor. Baca dan catat nilai hFE yang ditampilkan pada multimeter. Nilai hFE yang normal untuk transistor BD139 berkisar antara 40 hingga 250. Jika nilai hFE di luar rentang ini, transistor kemungkinan rusak atau tidak berfungsi dengan baik.

Baca juga:  Cara Mengatasi Dinamo Mesin Jahit Yang Terbakar

Cara Cek Transistor BD140

Proses pemeriksaan transistor BD140 hampir sama dengan pemeriksaan transistor BD139. Pertama, menggunakan multimeter dalam mode Ohmmeter, sambungkan probe positif ke kaki basis transistor dan probe negatif ke kaki emitter transistor. Kemudian, perhatikan respon multimeter. Resistansi yang rendah atau bunyi beep menandakan transistor dalam kondisi baik, sedangkan jika tidak ada respon, transistor kemungkinan rusak.

Untuk pemeriksaan menggunakan HFE meter pada multimeter, sambungkan probe positif HFE meter ke kaki basis transistor dan probe negatif ke kaki emitter transistor. Baca dan catat nilai hFE yang ditampilkan pada multimeter. Nilai hFE normal untuk transistor BD140 juga berkisar antara 40 hingga 250. Jika nilai hFE di luar rentang ini, transistor kemungkinan rusak atau tidak berfungsi dengan baik.

Dengan mengetahui cara cek transistor BD139 dan BD140, kita dapat mengidentifikasi apakah transistor dalam kondisi baik atau perlu diganti. Penting untuk melakukan pemeriksaan ini sebelum menggunakannya dalam rangkaian agar rangkaian berfungsi sesuai dengan yang diinginkan. Jika transistor dalam kondisi baik, kita dapat melanjutkan proses perakitan rangkaian secara lebih yakin. Semoga artikel ini bermanfaat dan selamat mencoba!

Untuk melakukan cek transistor BD139 dan BD140, langkah pertama yang perlu Anda lakukan adalah memastikan transistor dalam keadaan mati dan tidak terpasang pada rangkaian apa pun. Mulailah dengan menghubungkan probe multimeter ke pengaturan transistor tester atau hFE. Kemudian pasang probe positif ke penanda basis dan probe negatif ke penanda kolektor. Jika multimeter menunjukkan angka yang atau mendekati angka 1, transistor baik dan bisa digunakan. Namun, jika multimeter menunjukkan angka yang berbeda, transistor mungkin rusak dan perlu diganti dengan yang baru. Demikianlah cara sederhana untuk melakukan cek transistor BD139 dan BD140. Semoga bermanfaat!

Pertanyaan dan Jawaban Mengenai Cara Cek Transistor Bd139 Dan 140

1. Apa fungsi dari transistor Bd139 dan Bd140?

Transistor Bd139 dan Bd140 merupakan transistor jenis NPN yang digunakan dalam rangkaian elektronik sebagai pengatur arus dan penguat sinyal.

2. Bagaimana cara mengecek transistor Bd139 dan Bd140 dengan multimeter?

Berikut adalah langkah-langkah untuk mengecek transistor Bd139 dan Bd140 menggunakan multimeter:
1. Pertama, pastikan multimeter Anda dalam keadaan terhubung ke mode pengujian dioda/transistor.
2. Hubungkan probe positif multimeter ke kaki basis transistor dan probe negatif ke kaki emitor.
3. Baca nilai yang ditunjukkan pada multimeter. Jika nilainya rendah atau mendekati nol, maka transistor dalam keadaan baik. Jika nilainya jauh berbeda atau menunjukkan nilai tak terhingga, maka transistor kemungkinan rusak.

Baca juga:  Cara Menyalakan Asus Zenfone 2 Tanpa Tombol Power

3. Apakah ada cara lain untuk mengecek transistor Bd139 dan Bd140 selain menggunakan multimeter?

Ya, ada beberapa cara lain untuk mengecek transistor Bd139 dan Bd140 selain menggunakan multimeter, antara lain:
– Menggunakan rangkaian uji transistor dengan LED: Dalam rangkaian ini, jika LED menyala saat transistor diuji, itu menandakan transistor dalam keadaan baik.
– Menggunakan rangkaian uji transistor dengan resistor: Dalam rangkaian ini, jika resistor terhubung dengan benar dan semakin panas saat transistor diuji, itu menunjukkan transistor dalam keadaan baik.

4. Apa penyebab umum kerusakan transistor Bd139 dan Bd140?

Beberapa penyebab umum kerusakan transistor Bd139 dan Bd140 antara lain:
– Arus berlebih: Jika beban atau sirkuit yang terhubung ke transistor melebihi batas yang ditentukan, transistor dapat rusak.
– Tegangan berlebih: Jika tegangan yang diberikan ke transistor melebihi batas yang ditentukan, transistor dapat mengalami kerusakan.
– Panas berlebih: Pemanasan berlebih dalam transistor dapat merusak material semikonduktor di dalamnya.

5. Apakah ada cara untuk mencegah kerusakan transistor Bd139 dan Bd140?

Beberapa cara untuk mencegah kerusakan transistor Bd139 dan Bd140 antara lain:
– Menggunakan komponen pendukung seperti resistor, kapasitor, dan dioda untuk melindungi transistor dari tegangan dan arus berlebih.
– Memastikan transistor terpasang secara benar dalam sirkuit, mengikuti petunjuk datasheet.
– Menggunakan heatsink atau pendingin termal untuk mendinginkan transistor saat digunakan dalam aplikasi yang membutuhkan daya tinggi.

Mohon diingat bahwa meskipun langkah-langkah ini dapat membantu dalam pengecekan dan perlindungan transistor, sebaiknya mengacu pada petunjuk datasheet transistor tersebut untuk informasi yang lebih spesifik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *